BLOGNYANGGA -Blognya Tante Angga-

NgeBloglah sebelum Ngeblog dilarang...

Friday, November 21, 2008

jumpa pidibaiq

Alkisah... suatu hari, setelah gw membabat 2 novel gila, drunken monster dan drunken molen... gw jadi berkhayal... gw pengennnn banget ketemu ama orang yang bikin catatan harian yang cacat ini....



apalagi... mulai dari ibu hamil...



ampe anak kecil... kayaknya demen amat amaaa novel ini.



gw lantas mengirim surat ke pidibaiq, si empunya novel ini, bilang makasih karena dia udah bikin gw gila. Gw nyesel beli buku dia, harganya 30ribu dan diberi dengan darah... bukunya gampang banget dibaca, se-perjalanan dari gramed BIP ampe rumah. Di jalan gw cekikikan sendiri, heheheh. Asli, gak bisa jaim.

kemudian daripada itu, gw nge-add YMnya dan Alhamdulillah-nya, dia menjawab lamaran gw. Dan yang tak disangka-sangka di hari hujan itu, dia onlen di YM, langsung sajah gw sambut dan sambit, minta nomor hape dan ngajak nge-date.
Tarraaa....
lokasi perjumpaan: Bimbel Villa Merah



kalo elo-elo belum tau kenapa gw sukaaa sekalee ma pidibaiq, liat ajah blognya dan simpulkan sendiri

ini biographinya.

Pidi Baiq
lahir dengan nama asli seperti itu (gw udah nanya, beneran deh) pada tanggal 8 Agustus 1972 (dimananya, gw lupa nanya). Bapak 2 anak ini (baru 2, tergantung bunda-nya mau nambah apa nggak) adalah Sarjana lulusan Kriya Tekstil ITB (angkatannya lupa juga nanyanya, tapi pasti udah tua banget).
Beliau mendapat gelar Yang Dipertuan Agung Raja Kami Pidi Baiq dan pada tanggal 8 Januari 2008 lalu mengambil alih The Panas Dalam Band dari tangan Egi, karena Egi dianggap udah jadi orang serius, dan the Panas Dakam Band kembali kepada ruhnya semula. Dengan begitu, ia menjadi vokalis The Panas Dalam Band lagi.

Kesukaannya adalah bersenang senang... Ia tidak menjabat sebagai Dekan FSRD ARS International lagi karena sibuk bersenang senang. Ohyah beliau ini juga sebagai anggota tim kreatif Project P, Staf ahli Bimbel Villa Merah (jl. Ciliwung 23), Konsultan di galeri seni dan budaya Space 59, Ilustrator Mizan dan seorang penulis buku, serial Drunken.

Untuk resensi Drunken Monster dan Drunken Molen-nya akan menyusul yah.
Dan Insyaallah, Desember 2008 ini beliau akan menerbitkan Drunken Mama.

Pada tanggal 18 Agustus 1995 di FSRD ITB Pidi Baiq mendirikan The Panasdalam Kingdom dengan menobatkan dirinya sendiri sebagai kepala negara. Negara ini mempunyai bentuk kegislatif sendiri, demografi sendiri, bahasa sendiri, budaya sendiri, ibukota sendiri, dan mata uang sendiri... ya iyalah masa ya iya dong.
Motto tidak resminya: Argumentum in Absurdum.
Motto tidak resminya: Allah melindungi Raja Kami.
Negara ini hidup dengan damai, dan pada tahun 1999 memutuskan untuk bergabung kembali dengan Indonesia dikarenakan lengsernya Presiden RI waktu itu. Pidi Baiq merasa Indonesia mulai milik kita kembali.

Hidupnya emang unik banget, karena kang Pidi sepertinya nggak pernah menganggap sesuatu menjadi masalah... segala sesuatu yang diperbuatnya itu spontan, gak mikir dulu dan gak masuk dalam logika orang normal. Heheheh.
Macam dia bikin syukuran tumpengan waktu Timur tamat game Naruto, trus waktu dia foto studio (dengan tema: caleg) dengan tukang tangga, waktu dia gantiin supir angkot nyetir dan teu baleg nyupirinnya hingga penumpang kesel, waktu dia ngaku bawa rombongan orang gila untuk mandi di ciater, waktu dia ngarang cerita ketemu monster pas pulang malem dan ditanya istrinya 'kenapa pulang malem', waktu dia ntraktir molen ke ibu-ibu TK, dan waktu-waktu yang lain.

Pidi Baiq emang orang aneh dan kurang kerjaan, heheheh. Heran juga, Bu Rosi kok sabar banget punya suami macam ini.

Terakhir, pas ketemu dia, dia malah lagi niat mo beli gerbong kereta untuk dijadikan tempat tinggal. Weeewwww...

Di blognya yang 'ancur' itu, kang pidi juga menerbitkan 100 aphorisma-nya, alias kata-kata hasil pemikirannya yang dalem, heheheh... beberapa akan gw kutip:

Aphorisma yang gw setuju alias sepemikiran:

nomor 11

Makanlah, karena kita tidak tahu kapan mati


nomor 12
Orang yang kau pilih waktu pemilu, adalah yang kelak dengan sirine polisi menyuruhmu minggir di jalan raya


nomor 16
Setiap yang tidur pasti memejamkan mata, setiap yang memejamkan mata belum tentu tidur

(tapi nggak berlaku ni ma ikan)

nomor 20
Waktu kecil disuruh-suruh makan, sudah besar disuruh suruh kerja


nomor 22
Waktu kecil banyak ngomong dipuji-puji, sudah besar banyak ngomong dimaki-maki


nomor 25
Kalau jadian makan-makan, kalau putus minum-minum


nomor 31
Rajin pangkal capek


nomor 37
Hidup ini main-main, sekolah-lah yang telah menyebabkannya menjadi serius


YANG KAGAK SETUJU

nomor 6
Seandainya aku boleh memilih sebelum dilahirkan, betapa enak menjadi perempuan, tinggal membuka aurat dan lelaki bekerja keras untuk mendapatkannya.
alasan: oooo... belum pernah merasakan bagaimana melahirkannya yaa!!! Dasar laki-laki! Apalnya cuma buka aurat doang...




Ini dia kang pidi,,, nampak cool...

Bang Pidi punya 2 anak, namanya Timur dan Bebe. Istrinya namanya Bu Rosi, seorang psikolog. Cocok kan? Psikolog ma pasien? hehehehhe -sorry bang---
Ada kisah dimana Pidi sedang berjuang memperebutkan cinta bu Rosi, soale saingannya buanyaaak banget, lebih ganteng, lebih kayaa, heheheh....
Kalau saingannya itu beliin boneka, mawar, coklat pas bu Rosi ultah,
Pidi malah ngasih TTS yang udah diisi (diisi bener, bukan ngasal)
dan bilang:
"Rosi, ini TTS hadiah ultah... udah saya isiin buat kamu"
weww....


yang ini namanya Bebe Utara,,,


yang ini namanya Timur


Sebelum pulang, fotofoto dulu dong, hehehhe

Sumpahhh,
postingan ini belom selesai,
besok ditambahin yang baru lagi
(tanteangga mau dines malem dulu)

19 comments:

emina said...

kok baru denger ya ada penulis yang bernama pidi baiq..emg bukunya lucu abis ya?
eh tante, ganti nomor lagi ya? yah..susah deh, ga mau dilacak ya, susah ajakin ketemuan tau ! :-|

*marah*

ichaawe said...

itu nama anak kok utara dan timur siy???? lucu bgt.

hihihi...kalo jadian makan2..putus minum2...hhahahhah...ngakak dulu aaaah.

ntar deh kalo ke indo aku beli bukunya.
moga jd best seller deh...yg plg mantep, kalo sampe bs dilirik sama produser pelem.

dewipraz said...

angga..angga.. ada-ada ajah.. masih kecil udah pengen di sebut tante (udah ngerasa tante2 ya, heu heu heu) ngangenin pisan budak teh :D
udah lama ngga kesini sampe2 link blog saya dihapus :))

Angga... niat banget ketemu sama om pidi baiq.. kalo ketemu lagi pang mintain album the pandalnya ya :D

adit-nya niez said...

Mbak, gimana sih caranya nge-quote di blogspot? Lupa. Huhuhu...

---------
kemudian daripada itu, gw nge-add YMnya dan Alhamdulillah-nya, dia menjawab lamaran gw.
---------

Walah, mbak angga udah ngelamar?? :syok:
Ehehehe... Itu yg foto anak kecil baca bukunya kasian amet yah. Mukanya kykna takut dipaksa mbak angga buat megang buku trus dipoto... :P

Yg masalah aphorisma itu kok saya ada yg ndak begitu setuju ya mbak.

"Makanlah, karena kita tidak tahu kapan mati."

Kalo menurut saya sih bukan makan mbak, tapi nyari amal mempersiapkan kematian.

Halah halah... Komen saya nggaya mbanget yah... :P

JelajahiDuniaEly said...

foto-foto bocah-bocahnya so cute .... yg punya bog juga ^_^

met wiken ya

Ojat said...

wooooow...

freak dreamer said...

woloh!! kayaknya ni buku top abis.. bisa buat kado sepupu gw yang mang hobi haha hihi

neng, nitip bilang sama oom pidi.. nambah dua lagi juniornya, si Barat dan Utara. Trus tar masing-masing klo punya anak, ada yang tenggara, barat daya, barat laut, dsb. (pasti geografinya nilainya cihuy nii..)

Anatasia Noorsaputera said...

tiap ke gramed cuma liat bukunya aza blm ada beli...hehe tapi jadi ragu masa sih baca bentar kelar mbak???

Hmm...nama anak2nya unik deh jadi mirip Melly Goeslaw namain anak2nya...^^

Salam buat semua yang ada di foto.

Erin a.k.a Rei said...

tante.....kangeeeen....lama ga maen ke sini....

iyah...ih...kemaren aku liat...udah mo beli tuh buku...tapi ngalah dulu ma buku yang laen.... minggu depan dech insya Allah beli....

enggink said...

oh itu to orangnya, wah saya gmau kalah, ntar saya terbitkan "drunken monkey"

tante angga said...

mbak mina,,,
makanya gaul dong, hahahahahah
no telp ku 022 9280 2900
kan dah tau...

mamcha alias mamih icha,
bener tau, ini lucu buangedddd.

teh dewpraz,
iyah diapus, ntar dipasang lagi.
Jangan pundung dong.
Abis dirimu jarang apdet sih, hehehe.
Almum pandal? SIIPP...
rencananya sih diriku akan mengundang the pandal on my wedding gtu loh.

Adid,
sesungguhnya diriku tidak pandai dalam hal itu.
Aku juga gak tau caranya mengqouot.

Jeng Elius,,
dasar... aku emang cute karena suka make cutex.
hahahah, gak lucu ya..

KOJAT JELEK,
knapa jarang ngeblog lagehhh???
wooww juga..
weww, jangan lupa dirimu 7 bulannan.
Salam buat Ayu, istrimu yang ayu.

Tante darnia,
iya dong!!! Beli dong!!!

Tante anas,
Akan aku salamin, karena ini amanat, bukan uang. (Heheheh, niru katakata bang pidi)
beli dong tante,
sebagai dokter... perlu jugaa lohh baca yang beginian.

Mbak Erin.
Iya nih kmana aja sihhh?

Mas Enggink,
iya itu orangnya. Tapi tetep aja cantikkan sayanya kan? heheheh.

ochan said...

tante angga, kalo ketemu sama kang pidi lagi, titip salam yak! bilang dari sayah gituuh... tenang aja, dia gak kenal kok.. :-)

Anonymous said...

umar (chezumar.multiply.com)

Udah baca drunken monster, drunken mama, dan drunken marmut (drunken molen dicariin belum kebeli). Biar cerita nya ngaco, tapi kok gw tetep nemu suatu kebaikan dalam setiap cerita Pidibaiq.

sarahmeirin said...

salam kenal... postingan ttg pidi baiq saya juga sukaaa.... apalagi ngedenger lagunya IBU IBU IBU ='(

Alpha Black said...

kok ngasih tts kek ceritanya dilan milea sih?

Unknown said...
This comment has been removed by the author.
amalia hanny said...

Pidi baiq beneran dilan ya???? Tanyain dong mbaaak.. Banyak yg bilang pidi baiq itu dilan looh, apalagi yg ceritanya tentang tts ituu jadi makin penasaran..

amalia hanny said...

Pidi baiq beneran dilan ya???? Tanyain dong mbaaak.. Banyak yg bilang pidi baiq itu dilan looh, apalagi yg ceritanya tentang tts ituu jadi makin penasaran..

eny purwanti said...

Ky'y pidi baiq ini beneran dilan ya, ko persis bgt ngasih tts.