BLOGNYANGGA -Blognya Tante Angga-

NgeBloglah sebelum Ngeblog dilarang...

Thursday, June 29, 2006




angga dan mbak asma

Wednesday, June 21, 2006

YA.
Sudah baca, minimal denger kan soal seorang ibu yang membunuh 3 anak kandungnya itu sendiri, di bandung, minggu lalu?
Walaupun saya bukan siapa-siapanya mereka, hanya kenal sang Ayah saja, saya turut merasakan rasanya. Kaget, sedih, kecewa, marah, bingung bercampur jadi satu. Pertama kali dengar, dari teman di Salman. Rasa sedih dan kehilangan bercampur jadi satu. kok bisa, 33nya meninggal karena keracunan makanan?
Kan umur umar baru 9 bln? Udah bisa nelen makanan apa? paling banter juga keracunan minuman.
Turut berduka, apalagi di Pikiran Rakyat, foto yang dipasang adalah ketika Kang Iman memimpin Sholat Jenazah buah hatinya.
Bagaimana rasanya kehilangan 3 anak sekaligus?
Anak adalah harapan. Beranak tentu berharap.
Berapa lama sampai sanggup menerima kenyataan bahwa anak adalah 'titipan' yang sewaktu-waktu bisa diambil Sang Pemiliknya?
Allah tidak akan membebani seseorang melainkan dengan kesanggupannya.
Saya percaya, kang iman adalah sang 'terpilih'.
Esoknya, terjadi perkembangan berita dan itu mengejutkan. SANGAT
Mereka meninggal karena terbunuh?
Dan yang bunuh adalah ibunya sendiri. Maka basilah peribahasa yang mengatakan bahwa 'Sebuas-buasnya indung singa, tidak akan membunuh anaknya sendiri' dan ternyata, kalau Ibu Tiri lebih kejam dari ibu kandung, ya nggak juga....
Istighfar. istighfar. Mari.
Saya menangis, tidak tahu untuk siapa. Tidak tahu harus menyalahkan siapa.
Saya cinta anak-anak, 'memuja' mereka, 'menggila-gilai' mereka
Saya mencoba menjadi mbak Anik. Dalam kenormaln yang normal, saya tidak mempunyai keinginan atau memikirkannya saja seram, gak mau: untuk membunuh mereka, mengambil hak hidup mereka. tapi saya juga menintai mereka. Biarlah, kalu boleh meminta, takdir menjemput saya dahulu baru mereka.
Saya ingin diam dalam benak sang pembunuh, pikiran apa yang menguasainya? Saya ingin tahu, benarbenar ingin tahu. Mengapa? Kenapa? Sebabnya, hingga "TING!" ada keputusan untuk: BUNUH! BUNUH! BUNUH!
Khilaf? semua manusia pernah alpa.
Bilamana pembunuhan itu direncanakan, mengapa merek terus menerus memelihara hasrat?
Mungkin jika saya frustasi, saya kabur saja meninggalkan mereka.
Istighfar lagi. Istighfar lagi.
Saya sering melihat perjuangan seorang calon ibu untuk melahirkan dan saya akrab dengan wanita-wanita yang hamil, dan memeriksa mereka. Mereka membiarkan bayi-bayi itu tumbuh dan berkembang dalam rahim yang hangat dan damai. Itu memakan bilangan 9 bulan. Dan akhir adalah awal... berjuang 9 bulan belum selesai. Ada perjuangan antara hidup dan mati, pahala jihad menanti seiring dengan keikhlasan hati menjalaninya....
Dan perjuangan belum-belum pernah selesai. Seorang ibu berjuang demi anak-anaknya sampai ia mati.
Bayi keluar, belum selesi. Ada babyblues, semua wanit mengalaminya, dengan kadar berbeda-beda,
Merasa tak sanggup mengurus bayinya.
Merasa bila bayinya menangis itu gara-gara dia.
Merasa takut bayinya meninggal.
Dan disinilah dibutuhkan peran orang-orang di sekitarnya. SUSAH, SANGAT SUSAH jadi ibu habis melahirkan... Belum benar pulih 100% dia harus mengurus bayinya, seharian,, begadang pun dijabani. Belum lagi ternyata itu bayi yang kedua-ketiga-keempat atau seterusnya. Ada sang kk bayi yang harus dirawat. Ada suami yang harus dilayani. Nggak punya pembantu. Nggak ada duit.
DEPRESI adalah perasaan sangat pergi yang memenuhi pikirannya sehari-hari (paling sedikit 2 minggu) sehingga mengganggu kegiatan sehari-harinya, tidak suka makan, atau jadi makan terlalu banyak, merasa dirinya serba negatif dan tak berharga, sukar tidur, serta ada kalanya ingin mengakhiri hidup.
Penderita depresi bagai terperangkap dalam pikiran serba negatif dan menyedihkan, merasa bersalah dan dikalahkan.
Hanya karena hujan ketika ultah, ia merasa seluruh alam memusuhinya.
Atau karena karcis habis ketika akan membeli, ia merasa dirinya selalu sial.
Babyblues bertahan paling lama 2 bulan.(KompasMinggu)
Depresi itu bisa seumur hidup.
YANG SUDAH TERJADI, jadikan hikmah...
1. Jalin komunikasi antar keluarga
2. Mintalah agar tetap istiqomah pada Allah...
3. Pentingnya kita untuk memperluas keimanan.
Ini pelajaran mahal. Tanah kuburan masih merah. Airmata saya belum kering. Teringat kata seorang teman, tidaklah suatu peristiwa yang telah terjadi, menjadi hikmah bagi kaum yang berfikir.

Saturday, June 17, 2006

Buku Yg Kubaca

Monday, June 12, 2006





www.pikiran-rakyat.com/cetak/2006/062006/10/0104.htm
baca!!! hatiku sembilu

Dear Angga,
apa kabar lo? semenjak pindah ke Bandung, lo seperti ditelan bumi, nggak pernah ngasih kabar... sibuk banget ya ga??

Ga, gw mau curhat... sekarang ini gw fobia banget sama laki-laki, ya, makhluk berkromosom xy itu... please,,, dalam bayangan lo, laki-laki dewasa aja ya, yang udah tau cinta ya... jangan mikirin yang baru lahir (bayi laki-laki) ya.... dasar bidan! mikirinnya bayi2 aja... heheheh

Ga,,, gw takut banget kalo ketemu laki-laki... padahal gw mesti ketemu mereka tiap harinya....
lo kan tau gw kehilangan figur laki-laki.... gw gak pernah melihat ada laki-laki yang benerbener LAKILAKI dalam hidup gw....
tapi bukan berarti gw ini lesbi ya...hauahaahah lo takut ga Ga??
yakan, gw pernah pacaran... meski sekarang gw udah putus.... gw gak percaya aja kok bisa pacaran yah?? berarti ada dong laki-laki yang naksir gw....

nah,,, masalah naksir-menaksir itu lah yang sekarang bikin gw ribet....
lo tau kan ga, gw gak centil... meski gw riang,,, tapi gw gak berani naksir cowok duluan, mulai pendekatan apalagi!!!
gw sekarang, hobi banget bohong ga. Kalo ada yang nanya 'eh udah punya pacar blom?!' gw bilang aja, 'jangankan pacar... udah punya suami, malah!'.... itu yang nanyanya, orang yang ketemu di jalan (bisa di angkot, di malll, dimana aja----> yang gw juga blom pernah kenal sebelumnya) dan kalo dia/mereka nanya-nanya lagi... maka semakin lengkaplah kebohongan-kebohongan gw. Semakin berkembang.
Gw bilang aja, udah punya anak satu, umurnya kurang dari 1 tahun, suami gw masih kuliah, dll.... seenaknya gw ngebohong aja....
gw lebih suka ngebohong daripada ngasih alamat atau nomor telepon.
abisnya, kalo gw bilang belom punya pacar...
pasti dia/mereka nanya: minta nmr telepon dong....
kalo gw ngasih tau, berasa 'kok gw ngasih harapan' atau 'kok gw obral banget'
kalo gw nggak ngasih tau, 'kok gw belagu banget' emang siapa gw,,, dian sastro bukan,,, mirip dian sastro juga orang-orang pasti gak setuju....

Ga,,,
gw gak mau mikirin cinta.
Kalo ada yang naksir gw, entah itu temen kuliah, temen sma, temen dimana, atau orang baru... gw gak mau mulainya dari standar,,, kenalan dulu lah,,, telpon2 dulu lah....ahhhhh malazzzz!!
kan elo pernah bilang ga....
pacaran itu gak boleh,,,, mending pake prosoes ta'aruf...
lahhh elo juga gitu gak, ga???
selain bohong tadi, gw males bales-balesin sms atau mesejmesej yang ada di mail gw..... males... kalo ada yang ngajak... 'hai, kenalan dong!" dan gw males juga jawab telpon cowok2 yang gak penting,,,
jadinya, kalo ketemu cowok, gw udah curigaan dulu, lebih2 kalo ada tanda2 mau tebarpesona...hua malazzzz
karena gw orangnya gampang jatuh cinta dan gampang ke-geer-ran... dan gw merasa, gw gak layak disukai dan dicintai... emang ada gitu yang serius naksir gw???? secara gw ini produk brokenhome.....
apa gw langsung nikah aja ya...
biar gak ada yang naksir lagi...
biar gw udah jelas memberikan cinta ini buat siapa....

Ga,
lu jangan ngetawain gw. Bagi gw, ini masalah yang serius....
lu cepet bales surat ini ya, ato gw ke bandung aja....???

Bye,
Niar*


surat ini bener-bener nyampe ke mail angga.... dughh, angga juga bingung mau jawab apa... ada yang bisa bantu gak??
* Nama disamarkan