BLOGNYANGGA -Blognya Tante Angga-

NgeBloglah sebelum Ngeblog dilarang...

Tuesday, August 05, 2008

tante angga kadang pinter juga tapi...dikit.

well, gw rada 'nafsu' juga, baca tulisan mas adit,,,
nafsu disini tuh maksudnya, gw jadi mikir abis baca tulisan beliau.
brainstorming banget deh.

BAGAIMANA CARANYA BIAR KITA BISA SURVIVE HIDUP DI DUNIA SEKARANG INI?



--------tante angga tadi pagi baru makan roti belanda. Jadi pinteranlah... dikit


...sebetulnya....
dengan gajian sebulan sekali, dan gw MEMEGANG KENDALI PENUH (merasa berhak) akan duit gw, gw rada-rada keteteran ih.Gw jadi royal dan akhirnya gw gak punya tabungan. Padahal gw rencana mau nikah itu biayanya patungan alias fifty-fifty. mana bisa kayak gitu? kalo caranya kayak gini? ngabisin duit aja dan malah berhutang, tidak pernah merasa cukup. Bulan ini misalnya, gw JEBOL. Tanggal 5 gini, Gw udah merengek-rengek sama uwa, untuk memberikan pinjaman lunak, heheh. Ini dikarenakan kemarin gw belanja buku jahit (yang import) dan beli bahan buat usaha tas gw, yang over budget. Gw kapok. Gw berusaha mengatur keuangan gw dengan lebih ketat bulan depan. Oh gajian, masi 20 hari lagi...

caranya?
Menurut Mas Safir Senduk, harusnya begitu nerima gaji, sisihkan 10% untuk tabungan. Itu minimal. Kita nabung itu di AWAL jangan di AKHIR, pas sisa gaji. Da mau gaji berapa juga pastinya bakalan abis juga.
Kita baru merasa aman secara finansial itu kalo kita punya 5 kali gaji di tabungan kita. Itu minimal.
Dari bulan kemaren-kemaren, gw berusaha menyisihkannya lewat ikutan arisan, dan Alhamdulillah belum dapet ampe sekarang. Gw berusaha gak inget-inget gw ikut arisan. Nanti kalo gw dapet, gw mau beliin emas ajah. Jadinya, gw punya invetaris. Emas bisa buat koleksi, juga cara cepat dapet duit kalo butuh. Hal ini lebih enak daripada kita nyimpen duit lewat tabungan. Tangan gw kan gatel buat belanjabelanji.
Tapi kalo kata gw mah, sisihkan 2,5% dulu untuk zakat sebelum nabung. INI WAJIB. Elo jangan pelit untuk hal ini.
Lalu,
kata Mas Safir lagi, jangan sampe kita punya cicilan lebih dari 30% bagian dari gaji kita.
Gw inget kata uwa gw, JANGAN SAMPE NGUTANG untuk makan. Itu pesen kalo nanti gw rumah tangga nanti. Kalo emang kita mampunya makan tempe tahu doang, ya udah, jangan dipaksain mau makan ayam. OK wa,,,,
kedua, beli barang harus cash, jangan ngutang.
Gw setuju. Daripada kita ngutang beli baju ama beli sepatu, mending kita ngumpulin duit dulu ampe cukup, baru beli. Jangan ngutang juga untuk produk MLM (kalo kasus gw: tupperware ama Kokopelli). Emang menggiurkan, tapi sesungguhnya bikin bangkrut pas gajian bulan depannya. kayak kasus gw, sepatu belum lunas cicilannya, eh satu bulan baru dipake udah jebol. Akhirnya, pas bayar gajian bulan depannya, gw gak ridho tuh bayar cicilannya.
Dan JANGAN PUNYA KARTU KREDIT. Enak ngutangnya, males bayarnya. Gw punya trauma mendalem akibat kartu kredit, yang akhirnya bikin keluarga gw jadi pecah, dan gw broken home.
Lalu, 10% itu buat investasi. Cara investasinya gw jabarin dibawah.
Sisanya, baru buat pengeluaran sehari-hari.

jadi karyawan yang gajiannya cuma sebulan sekali itu gak enak banget. Gw merasa bergantung banget ama tanggal 25. Jadinya, Gw rasa gw harus punya penghasilan tambahan. Mungkin berkaca dari ajaran mas adit ---hayyah--- gw akan mencoba membuat peta keuangan gw di masa depan... membangun kerajaan bisnis Angga Bhuana Putri, hahahahahah... yang penting nantinya, jangan sampe gw nyuap jaksa, nantinya wahhahaahahah....

1. Income aktif dari kerja di perusahaan
yah 2 tahun ini gw kan kerja. Mudah-mudahan tahun depan nikah. Itu berarti kita, dua-duanya kerja. Si-sayangku- itu lagi ikutan tes PNS. Misalkan dia jadi PNS (uh yakin betul!), gw pikir tenang. Gw nggak mau jadi PNS. Dia aja, hahahahah. Dengan salah satu dari kita PNS, mudah-mudahan di masa pensiun kita, kita gak ngerepotin anak-anak kita nantinya.

zaman sekarang emang bukan main, segala mahal... banyak orang yang nyangka, jadi bidan itu enak, cerah lah... pokoknya. Amin. Gw pikir yah gimana kitanya juga sih. Sebagai bidan yang baru netes, dan baru bisa jalan terseok-seok, gw belum apa-apa. Kerja pun hanya sebagai pegawai, yang notabene, gajiannya cuma sebulan sekali. Gw baru bisa praktek swasta sendiri, nanti tahun 2010 --setelah 3 tahun lulus--.

kalo punya anak, keponakan, atau sodara, ada baiknya juga kita sarankan untuk jadi bidan. Pertama, jumlah bidan masih sedikit (banyak... tapi ngumpul di kota),,, sementara kebutuhan bidan di daerah-daerah terpencil itu banyak sekali. Jadi bidan, jangan ngeliat enak (dapet duitnya)-nya aja. Tapi, kita juga harus punya misi untuk meningkatkan taraf kesehatan ibu, bayi dan balita sekaligus mengurangi angka kesakitan dan kematian ibu bersalin. Selain itu, kita harus juga bisa memberikan pendidikan kesehatan ke masyarakat kecil agar merubah perilaku sehingga terciptalah perilaku sehat -- seperti rajin memeriksakan diri ke bidan/dokter kandungan dan melahirkan di tenaga kesehatan. Lalu, kita juga mensosialisasikan ASI Eklusif dan juga program KB. Bila masyarakat mengerti, insyaallah penduduk Indonesia sejahtera. Banyak anak, belum berarti juga banyak rejeki.

Selain misinya yang emang mulia, jadi bidan itu juga menyenangkan, ibaratnya uang yang bekerja untuk kita. KIta diem di rumah, dan uanglah yang dateng ke kita. Tentu aja, kita harus memberikan pelayanan kesehatan yang maksimal. Biar uang dapet, amal dan ilmu juga dapet. Gw sendiri rencananya setelah dua tahun kerja di rumah sakit, gw mo resign, buka praktek sendiri, gw jadi ibu rumah tangga profesional. Gw jadi bidan, di rumah, gw ngenet juga, gw jadi reviewer juga, dan gw bikin usaha sulampita. Suami gw, PNS. heheheh. Suruh aja dia jadi orang kantoran. Dengan begitu, umur 35 gw gak kerja lagi, dan jadi backpacker, hehe... diumur segitu gw gak mau mikirin uang... sudah cukup gw dijajah uang, sekarang-lah gw yang menjajah uang... MERDEKA.

Misalkan gw jadi orangtua, <-- yang gw juga gak tau nikahnya kapan, heheh. Yah sebagai calon orangtua anak gw nantinya, gw gak mau 'membebani' anak. Gw nyekolahin anak, bukan berarti nantinya gw ngarepin tuh anak bakal 'balikin modal' gw. Yah meskipun begitu juga, sebagai anak, kita harus inget kita wajib membantu orangtua, tapi semampu kita bukan semau orangtua. Gw gak mau jadi orangtua yang model 'bandar angkot'. Anak suruh 'narik angkot', gw tinggal nagih setorannya. Gw amit-amit, gak mau, nanti keluar omongan: "Mama kan udah nyekolahin kamu ampe abis-abisan, sekarang dong saatnya kamu yang ngasih mama".
Emangnya tuh anak bisa milih, mau lahir dari rahim siapa?
Kasian banget anak gw. Dia mesti berjuang untuk hidupnya sendiri, yang juga mungkin zamannya lagi susah, eh mesti ngasih emaknya juga.
Nggaklah, gw kan emak-emak yang mandiri, hehehe. Macem emak Ike-si editor gramedia itu... hehehehhe.

2. Income aktif dari wira usaha
Yah itu dia, enaknya jadi bidan. Emang perih banget pas kuliahnya (yah perih otak ama perih uang). Tapi enaknya begitu lulus SMA, kuliah 3 tahun, tunggu 3 tahun untuk bisa praktek rumah, elo bisa kerja di rumah. Suami aja yang suruh kerja diluaran. Gw bisa mantau anak di rumah tapi bisa menghasilkan juga. Itu kalo mikirnya cuma UANG doang. Tapi kita kan punya misi. Nah, kita bisa kuliah lagi dan meng-up grade otak kita, dengan banyak baca atau jelajah internet, dan kita bagi-bagi ilmunya di masyarakat. Ini menyenangkan loh.
Si-Sayangku itu juga bisa bikin usaha sendiri di rumah, secara dia lulusan desain grafis.
Kita juga bisa join. Misalkan gini, hahahahah... ini konyol banget.
Misalkan ada orang yang mesen undangan nikah ama dia. Nagh gw boleh tuh culik penganten ceweknya, buat gw konseling tentang kesehatan wanita, blablabla... nanti pas hamil, periksa ke gw, melahirkan di gw... whahahaha.
Ato nggak, suami pasen gw bisa gw kasih promosi gratis, semacem saran, kalo misalnya perusahaan dia mau bikin iklan kek, web kek, ato apa-apa gitu ke suami gw.
hahahhahaha... cerdas bukan.... one stop shopping.

3. income pasif dari aset intelektual.
Rencananya?
mungkin gw bisa jadi reviewer buku kesehatan,
gw bisa buka privat sulam,
gw ikutan indonesian idol? ohh kayaknya gak mungkin. Jangan gila dong.

4. Income pasif dari aset lunak/keras.
Caranya gini...
kata Mas-Mas siapa tuh yang suka di KOMPAS, Adyler Manangsang gitu?
kita punya rumah ato mobil, jangan cuma jadi pemborosan. Jadiin investasi dan inventaris juga.
Misalkan rumah. Kita tiap tahunnya kan mengeluarkan biaya untuk rumah. yah betulin atapnya lah, bangun kamar baru lah, ngecat lah... nah kita bisa jadiin investasi itu misalnya kita jadiin kos-kosan, kita bikin jadi tempat kursus, ato bikin praktek bidan (heheheh bidan lagi...bidan lagi....).
Punya mobil, kita jadiin jemputan kantor kalo ada temen sekantor yang searah ama kita hahahah. Atau rental mobil. Jangan pake mobil untuk jarak dekat. Selama ada sepeda motor, make itu aja.
dan kayaknya punya pacar atau suami yang mapan, investasi juga hahahahahah.

Yah sekian ajah bahasan gw. Moga-moga mencerahkan.
Pesan gw sih jangan mau jadi pegawai seumur hidup. Jangan mau kerja sama orang lain dan diatur-atur. Dengan wiraswasta sendiri, kita lebih fleksibel dan hidup gak tergantung ama orang lain. Gak takut dipecat, gtu loh.
Satu lagi,,, kerja jangan pake otot, tapi pake otak hahahah. Kerja sedikit, duitnya banyak. Bisa gak yah?

Gw akan tutup postingan ini dengan kopi-paste dari tulisan mas Adhit. dengan gubahan sedikit.

Hidup yang terbaik itu bukan hidup bergemilang harta karena harta itu gak dibawa mati. Hidup yang terbaik adalah hidup yang terencana, cukup untuk menahan bantingan krismon dan MERASA HEPI DENGAN KECUKUPAN ITU.

ah pinternya gw.

16 comments:

Ismail Habib said...

Wah... Tante pinter banget...

Aku setuju banget sama aturan 10% penghasilan (dikurangi zakat) kudu masuk tabungan. Untuk jangka panjang memang sebaiknya tabungan tidak dalam bentuk uang atau disimpan di bank karena nilainya yang terus merosot. Emas (batangan/dinar emas?) atau tanah jelas lebih baik. Sebagian penghasilan untuk investasi, setuju sekali. Apalagi kalau bentuknya usaha sendiri yang bisa menyerap tenaga kerja.

Mudah-mudahan Indonesia bisa cepet maju kalau semua mikirnya seperti Tante Angga :)

Juminten said...

hihihi... emang kadang2 kita jd pinter kalo udh "terpaksa".
*peace, mbak! ga da maksud ngina, loh... :P*
wah, jd udah pinter ngatur keuangan sendiri neh mbak?
bisa dunkz jd manager-ku? :D
tp ga dibayar, ya!

*kaboooorrrr...*

zidni agni said...

Bisa bikin tas apa?
bisa njahit bahan sejenis plastik nggak?

Ojat said...

ahha..benar juga *btw panjang beneeerrr postingannya hehe*..

Oil Gas Job said...

weh mbak angga pinter mbanget nulis. kayaknya cocok jadi reviewer mbak...kayaknya nilai mengarangnya dpt diatas 8 ya?

keep posting mbak...kan kukunjungin blog ini secara regular

Aki Herry said...

Ya...hidup mah jangan berlebihan.
Pas- pasan ajah Tangte.
Pas mau pas ada..

putri_angga said...

---sowry baru baless----

habib,,,
gw ni pinternya kan kadang-kadang,,,
gmana Indonesianya mau maju? kalo penduduknya kayak gw semua? hahahah... becanda lu bib, hahahah

jum-jumiww...
jadi manajer mbak?
pertanyaan yang ajaib banget,, jawabannya: mustahil bin mustahal hahahah... manajemen hidupku aja kacau hahahah

mas zid,,
gak bisa mas,,, aku cuma bikin tas sulaman,,, nanti lah aku mau bikin tas model gitu... for information nigh, di tarbawi yang baru, ada liputan tas plastik ini,,,

pasti lu gak baca semuanya kan jat?? kapan pinternya atuh?? heheheh

mas or mbak yang misterius,,, bole bole main kesini, jangan bosen dan met kenal yah?

aki ku yang ku sayang,
kalo kayak aki yang udah bebas finansial mah, hidup menjadi gampang,,,
aki, aku baca di kompas minggu kemarin, nama batagor disebut-sebut... yeyyy HEBAT!!!! sudah eksis yaa.... miss batagor so much.

Dy said...

wah..aq juga baru bikin postingan krn terinspirasi dari tulisannya mas adhitnya suamigila.com itu mbak..sehati kita ternyata mbak ya..hihi..ngaku2..:D

tyka said...

tante mau buka usaha jahitan juga ya? sama donk sama saya....

ndutyke said...

Gw punya trauma mendalem akibat kartu kredit, yang akhirnya bikin keluarga gw jadi pecah, dan gw broken home.

Sama. Keluarga gw jg sempet merana gara2 tagihan bokap yang menggila...

putri_angga said...

dy...
ya... aku seneng banget ma tulisan mas adit, selalu inspiratif, gak tau kenapa...

mbak tyka,
ya mbak dalam jangka waktu yang lama...

mbak tyke...
ya mbak,
perlu keberanian lebih untuk mengakui hal itu...
salam kenal yah

diah said...

salam kenal tante..
saya jg susah banget klo mau nabung, gaji diakhir bulan pasti abis. pdhl udah banyak yang nasehatin gini "mumpung belum nikah & punya keluarga, ditabung tuh uangnya".
Kalo ada yg bilang gitu, saya balikin lagi "justru belum nikah & blm punya keluarga, waktunya menghabiskan uang, kalo udah berkeluarga mah mana bisa..."
(hehe..jangan ditiru, mode:on)

silit said...

Akan tetapi di tempat saya yang pelosok kalau melahirkan orang lebih banyak ke bidan daripada RS. Kalau ke bidan kan cukup 600 rb sementara kalau RS paling tidak 5 jutaan. Yang pasti profesi bidan makin cerah nih karena semakin banyak penduduk dan semakin banyak orang melahirkan. Meski tempat saya sangat pelosok tapi hampir tiap hari ada orang melahirkan. Sekarang di sini punya 3 anak/keluarga sudah sangat umum. Maklum anak perempuan 13-14 tahun udah menikah dan laki-laki 17-18 tahun.
Sehingga dalam 1 bulan jangan kaget penghasilan kotor bidan bisa mencapai 20 jutaan hanya dari membantu melahirkan. Ditambah dengan biaya mengobati orang sakit dan merawatnya bisa mencapai 50-70 juta/bulan. Makanya jangan heran di sini para bidan mobilnya mewah-mewah semuanya + rumahnya juga bagus-bagus sekali :D setara dengan pengusaha besar.

tante angga said...

@ silit, silite sopo?
waduhhhh kalo aku mikirin materi, gak akan abisabisnyaa.... ingat! UANG BUKAN SUMBER KEBAHAGIAAN.
doain aku ajah, gak jadi kemaruk... dan imbang antara kerja material dan kerja sosialnyah.
kalo aku mau kaya, jangan jadi bidan. Jadi artis ajah hehehe.
Di artikel ini aku cuma pengen sharing soal manajemen finansial, gt. Aku mau kaya, bukan dari hasil warisan, tapi dari hasil perencanaan dan ketersediaan aset juga investasi.
Justru kalo aku nolong melahirkan, aku stress, karena itu menyangkut 2 nyawa.

Anonymous said...

yang bener kak gaji bidan bisa segitu banyaknya? aku baru mau kuliah bidan tapi udah galau sama gajinya ntar :'(

Unknown said...

網頁設計 網路行銷 關鍵字廣告 關鍵字行銷 餐飲設備 製冰機 洗碗機 咖啡機 冷凍冷藏冰箱 蒸烤箱 關島婚禮 巴里島機票 彈簧床 床墊 獨立筒床墊 乳膠床墊 床墊工廠 產後護理之家 月子中心 坐月子中心 坐月子 月子餐 銀行貸款 信用貸款 個人信貸 房屋貸款 房屋轉增貸 房貸二胎 房屋二胎 銀行二胎 土地貸款 農地貸款 情趣用品 情趣用品 腳臭 長灘島 長灘島旅遊 ssd固態硬碟 外接式硬碟 記憶體 SD記憶卡 隨身碟 SD記憶卡 婚禮顧問 婚禮顧問 水晶 花蓮民宿 血糖機 血壓計 洗鼻器 熱敷墊 體脂計 化痰機 氧氣製造機 氣墊床 電動病床 ソリッドステートドライブ USB フラッシュドライブ SD シリーズ